Minggu, 16 Desember 2012

Post Graduation Syndrome




 “Bersamamu kuhabiskan waktu. Senang bisa mengenal dirimu. Rasanya semua begitu sempurna, sayang untuk mengakhirinya.”
                                                                                                       -Ipang, Sahabat Kecil-


Tulisan ini tentang sedikit gambaran kegalauan seorang mahasiswa yang baru saja menyelesaikan masa studinya, yang lagi di-pedekate-in sama sesuatu yang sangat dia takuti, perpisahan.
Ini tentang kalian, sahabat.
Kurang lebih empat tahun sudah saya di kota ini. Empat tahun saya menjalani hari-hari sebagai anak rantau di kota orang. Empat tahun berada disekeliling orang-orang baik yang begitu menyenangkan. Empat tahun yang begitu priceless. Empat tahun yang begitu sulit untuk dideskripsikan satu persatu.
Halo, sahabat... Halo, kalian...
Begitu banyak tawa yang pernah ada. Enggak kehitung berapa ton celaan, rumpian yang udah kita bagi bersama. Enggak pernah bosan juga kita menghabiskan waktu bersama dari hari gelap sampe langit memerah karena si matahari udah mau terbit. Dan pastinya mau selama apapun waktu bareng kalian, itu enggak akan pernah cukup.
Hari ini, saya merenungi sesuatu. Ya, saya sudah dekat sekali dengan perpisahan. Perpisahan dengan kota ini dan tentunya perpisahan dengan sahabat-sahabat terbaik saya disini. Enggak kerasa mata saya pun berkaca-kaca membuka folder demi folder yang tersimpan di laptop saya. Ribuan foto itu mampu bercerita, membawa saya keruang nostalgia, bersama mereka. Merecall kembali masa demi masa, moment demi moment, memory demi memory.

Merantau di kota orang, jauh dari rumah dan orang tua, saya bersyukur banget dipertemukan dengan mereka. Orang-orang luar biasa yang membuat hari-hari saya disini begitu berwarna. Orang-orang gila yang selalu ada buat berbagi tawa. Orang-orang seru yang pasti solutif untuk berbagi kegalauan akademis dan non akademis. Ya, mereka bukan hanya sahabat. Mereka sudah seperti keluarga bagi saya.
Mungkin ini yang dibilang orang syndrome pasca wisuda. Ya, saya sedang berada disitu saat ini. Sengaja saya masih berada di kota ini saat ini, buat punya waktu yang lebih lama sama mereka. Main sepuasnya, jalan secapeknya, sekadar ngobrol atau makan bareng aja, asal bareng mereka. Karena setelah ini saya tau bakal susah buat dapat moment seperti ini lagi.
Kemarin, satu persatu dari kalian sudah dahulu pergi. Pulang kekota sendiri, atau kembali merantau di kota lain untuk mengejar mimpi. Dan cepat ataupun lambat, nanti, akan tiba juga giliran saya. Begitu juga dengan mereka, sahabat-sahabat saya yang lain. Karena sudah datang saatnya buat masing-masing dari kita untuk mengejar mimpi.


“Tak pernah terlewatkan dan tetap mengaguminya. Kesempatan seperti ini tak akan bisa dibeli.”
     -Ipang, Sahabat Kecil-

Jumat, 07 Desember 2012

Graduation Day, yeay!


Mungkin sudah agak telat untuk memposting tulisan ini. Tapi kata nenek moyang saya yang katanya seorang pelaut itu, terlambat lebih baik daripada tidak sama sekali. Ye kan? Jadi ceritanya sekarang saya mau sedikit cerita tentang event sekali seumur hidup dalam hidup saya, Wisuda S1.
Yogyakarta, 20 November 2012.
Akhirnya berakhir sudah kewajiban saya sebagai mahasiswa. Akhirnya, saya memakai pakaian itu juga. Akhirnya pakai toga. Akhirnya Wisuda. WIS,UDA(H)!
Perasaan campur aduk engga bisa digambarin pastinya. Walaupun ngantuk gara-gara kurang tidur buat dandan disalon ala-ala ibu pejabat. Walaupun juga sumpek gara-gara belenggu korset dan pakai rok yang sempit ala-ala ibu Kartini, tapi pastinya semua itu enggak sedikitpun ngurangin rasa bahagia dihari itu.

Exited karena inilah hari yang saya tunggu-tunggu. Antusias karena hal ini cuma akan terjadi sekali seumur hidup. Seneng karena ada keluarga lengkap plus teman-teman. Lebih seneng lagi karena beberapa sahabat saya juga merayakan kelulusannya hari ini. Terharu karena akhirnya saya bukan lagi berstatus mahasiswa.
Empat tahun saya kuliah di Jurusan Ilmu Komunikasi Universitas Gadjah Mada, akhirnya saya berhasil juga bikin nama saya jadi makin panjang dengan buntut S.IP. 

Well... Mungkin saya ga bisa nulisin detail perasaan saya dengan cukup bagus disini. Tapi intinya adalah saya seneng, bahagia, suka cita dan sodara-sodaranya. Bahagia banget akhirnya wisuda juga. Seneng bisa bikin orang tua bangga atas kelulusan saya.
Tapi, dibalik kebahagiaan pastinya ada galau yang tersimpan. Hello Anggie, ucapkan “Hello” pada stastus barumu: peng-ang-gur-an! 3-|

Kamis, 27 September 2012

Indonesia... Put it Back On!!!

main stage SMTown in Jakarta

Enggak tau ada berapa ratus ribu atau bahkan mungkin jutaan orang Indonesia yang nungguin konser ini dihelat di tanah air. Saya? Mungkin saya bukan termasuk dari salah satu yang nunggu-nunggu banget tapi kebetulan saya dikasih kesempatan buat dateng, nonton, dan menikmati jalannya konser yang digadang-gadang sebagai "the biggest and loudest concert in Indonesia" itu.

SMTown. Para pecinta K-pop pasti udah enggak asing lagi lah ya sama istilah konser yang satu ini. Saya sendiri kebetulan bukan seorang K-pop mania. Bisa dibilang saya cuma penikmat. Saya baru tau tentang K-pop aja baru sekitar 5 bulanan. Berawal dari nonton video klip The Boys nya SNSD, jadi berujung suka sama 9 bidadari asal Korea Selatan itu. Selang beberapa waktu kemudian saya juga mulai mendengarkan musik-musiknya Super Junior. Dari situ, saya akhirnya mulai kenal K-pop. Mungkin bener apa yang orang bilang, this is the Hallyu Wave...

Baru beberapa bulan suka, belom paham semua lagu-lagu dan artisnya, eh sekonyong-konyong mereka didatangkan ke Jakarta. Saya dan teman-teman yang merasa udah selo janjian nonton bareng. Beda dengan teman-teman saya yang udah khatam banget soal artis-artis SM Ent, waktu itu saya sempet ragu berangkat apa enggak dengan pertimbangan cuma tau SNSD sama Suju doang. Tapi toh akhirnya saya memutuskan untuk beli tiket juga dengan pertimbangan: men, kapan lagi nonton SNSD di Indonesia, bareng temen-temen pula. FYI aja, ini adalah pertama kalinya saya nonton konser. Yak, langsung konser gede, skala internasional, dan artis worldwide. Haufftt...

22 September 2012. The Day “SMTown Live World Tour III in Jakarta”. Paginya, saya dan rombongan temen-temen baru nyampe di stasiun Pasar Senen Jakarta jam 6 pagi. Mampir apartmen, mandi, sarapan, terus berangkat ke GBK buat ketemu temen-temen cowo yang juga nonton. Antisipasi keramaian yang membludak karena jumlah penonton katanya +- 50.000 orang. Nyampe GBK jam 10 pagi, saya pikir aman lah ya pasti  masih sepi. Tapi ternyata kami salah. Beberapa kejutan sudah menanti kami. Satu, jalanan menuju GBK sudah merambat, macet, bahkan nyaris macet total. Saya dan temen-temen terpaksa turun dari taksi ditengah jalan dan milih buat jalan kaki. Buat sampai masuk ke gerbang GBK jaraknya lumayan juga. Mayan lah, panas, terik, ngos-ngosan, keringetan padahal belum apa-apa.  Heitss.. kejutan ga berhenti sampe disitu aja. Kejutan kedua, antrian supeeeeeerrrr puanjaaaaaang sudah ada didepan gate utama GBK yang emang belom dibuka. Antrian yang didominasi sama cewe-cewe abg itu mungkin jumlahnya udah nyampe satuan ribuan. Entah dari jam berapa mereka dateng. Gilak! Untungnya, kami berhasil nyelak, jadi ga perlu ngantri dari ujung kulon sana.
sebagian kuueeciiiil antrian di gate utama, buntutnya masih panjang .___.


Ternyata itu belum seberapa. Ngantri dari jam 10 pagi sampai nunggu gate lapis ke dua (ke venue konser) dibuka jam 4 sore. Saya dan teman-teman pun ngantri sesuai sektor tempat kami nonton yaitu festival B. Antrian awalnya rapi, tapi berubah jadi chaos karena staff yang suck! Gara-gara itu, kami jadi harus ngantri dengan berdiri dan desak-desakan selama +- 2 jam! Enggak kehitung berapa kali disikut, didorong, telinga pengang gara-gara teriakan cewe-cewe abg, panas, sumpek sampe nafas aja susah, dan pastinya enggak sempet pipis seharian. Pas itu saya nyaris nyerah gara-gara sumpek plus badan yang rasa-rasa udah mau rontok tulang-tulangnya. Kalo aja enggak inget harga tiketnya mungkin saya udah mundur kali ya haha. 
antrian di gate lapis ke 2 waktu masih rapi
chaos!!! | photo by kapanlagi.com

Singkat cerita. 18.30 teng, konser resmi dimulai. Lightstick warna warni disana sini. Teriakan nama grup-grup favorit menggema bersaut-sautan. Satu kata. WOW! Rasa capek, tulang yang mau rontok, hasrat pengen pipis tiba-tiba lenyap gatau kemana. Yang ada jadi super antusias dan semangat. Saya kebetulan berdiri dikelas festival. Dan berkat kekuatan super dua teman saya untuk membuka jalan, kami berhasil dapat tempat yang cukup strategis dengan jarak gak sampe dua meter ke panggung utama. So, apa yang saya lihat kemarin bener-bener dekat, jelas, high definition dan 4 dimensi.

colourfull lightstick from festival view | photo taken by me
colourfull lightstick from tribune view | photo taken by @cendani_


SMTown was an amazing international class concert ever. Girls’ Generation, Super Junior, f(x), EXO, Shinee, Kangta, Boa, TVXQ ngasih penampilan yang enggak main-main. Mereka bener-bener berhasil membius puluhan ribu orang di GBK. Panggung yang tingginya hampir sama kayak tinggi GBK. Tata panggung yang megah banget. Lighting yang super istimewa. Sound yang bisa bikin dada ikut gemeter. Kembang api, moving stage dan air mancur. Satu kata, luar biasa! Enggak heran kalau mereka sedang menarik perhatian dunia saat ini. 

Ini beberapa foto hasil jepretan tangan saya yang bisa saya share
f(x)
exo


super junior
kangta
boa































Hari itu juga saya akhirnya bisa lihat kesembilan-sembilannya personil SNSD di depan mata. Saya masih enggak habis pikir kalau makhluk seperti itu beneran ada. Saya curiganya mereka bukan tinggal di dunia tapi di khayangan. Lebe! 

Pusing! Iya saya pusing! Ada gitu ya muka cantik yang enggak ngebosenin mau diliat sampe berapa kalipun. Belom lagi bodynya... hmm body impian setiap cewe, pasti. Pas itu juga saya mikir apa yang dirasa-rasa kalo punya bodi langsing, kaki jenjang, perut rata, kulit yang kinclong, mulus, sampe-sampe nyamuk kayaknya enggak tega kalo mau gigit. Yang ada dipikiran saya saat itu cuma satu: mereka emang gak perna kena knalpot? -___-. Cewe mana yang enggak pengen punya body kayak mereka coba. Katakan! Hauufttt...


Sempet cengo beberapa detik pertama ngeliat mereka didepan mata. Tapi akhirnya kembali saya sing along dan meneriakkan fanchant. Akhirnya, denger juga satu kalimat yang mungkin selama ini ditunggu-tunggu sama SONE Indonesia. “Indonesia... put it back on” keluar dari mulut Tiffany dengan lantang,
disambut nyala kembang api yang spektakuler dan sukses bikin merinding disco!  Sayang saya enggak sempet merekam momen itu, karena terlalu menikmati. Ini adalah salah satu momen yang sempet kerekam sama saya.
video
Girls' Generation during introduction in bahasa and Hyoyeon's birthday event

video
Girls' Generation during The Boys
*sory buat resolusi yang kecil. sengaja diconvert biar uploadnya cepet hihi (",v)
 

Orgasme mata kembali mencapai puncaknya pas satu per satu makhluk ganteng muncul didepan mata. Udah enggak peduli lagi dengan baju basah karena keringat, bauk, kucel, lepek, gosong, pelikat sebadan-badan. Semua kebayar dengan penampilan super yang disambut dengan tereak, sing along, fanchant, dan lain-lain. Walaupun saya enggak ngerti semua lagu yang dibawain tapi so far saya tetap bisa ikutan goyang, bahkan tereak bareng, menikmati, pokoknya kebawa suasana banget. Bahkan sempet ngefreeze beberapa detik gara-gara lewat, disenyumin dan didadahin didepan mata persis. Ah.. there are so much thing too tell
video video
Super Junior during introduction and Perfection
*sory buat resolusi yang kecil. sengaja diconvert biar uploadnya cepet hihi (",v)


Wow. Mungkin saya enggak bisa ngegambarin dengan kata-kata yang cukup baik tentang keseruan konser SMTown Jakarta. 4 jam, 8 artists, kurang lebih 40 lagu dibawakan. 4 jam yang sama sekali enggak berasa. Tau-tau konser sudah selese aja. Overall... kebayar lunas sih kalo kata saya. Kebayar lunas duit sekian juta yang dikeluarin buat beli tiketnya. Kebayar lunas capek ngantri dan didorong-dorongnya. Kebayar lunas ekpektasinya.

Konser pun selesai. Rasa capek, tulang mau rontok, kaki mau copot ngajak balikan lagi. Dan saat itu juga saya menyadari betapa kucelnya wajah saya, mirip pembantu yang abis disuruh romusha sama majikannya.

yeah!

Well... thankyou so much SM Family for your extraordinary performances. Dan tentunya, thanks a lot juga buat temen-temen saya pejuang SMTown Dirga, Abim, Marsha, Fania, Yatik, Alia, dan Beje. Ketidaklogisan fangirl abg terbukti enggak mematahkan kesolidan kita buat bikin barikade biar ga diselak dan bisa masuk bareng-bareng. Sampai ketemu di GG World Tour ya, guys

thanks for our undescribable concert time, guys!!



 

Senin, 17 September 2012

the day

Jumat | 14 september 2012 | 13.00
Satu lagi hari bersejarah telah terukir dalam hidup saya. Hari itu, jam itu adalah saat yang saya “tunggu-tunggu”. Orang menyebutnya pendadaran aka sidang skripsi
Perasaan enggak tenang, enggak pede, takut, cemas, gelisah, berpuncak di H-1. Kalau sebelumnya cuma kerasa deg-degan kalau lagi inget doang, H-1 rasanya udah enggak bisa dideskripsikan lagi dah. Mules tapi enggak pengen pup. Makan enggak enak. Tidur enggak nyenyak. Diajak ngobrol pun enggak nyambung. Kerjaan saya cuma menerawang dan berdoa. Hahaha
Gimana enggak didatengin sama cemas gelisah takut dan temen segengnya kalau kamu mendapati kenyataan bahwa dua dosen yang terkenal “sangar” di ruang sidang bakal jadi penguji di sidang skripsi kamu? Gimana enggak bayangin yang enggak-enggak. Gimana enggak kepikiran yang enggak-enggak. Ah elah kebanyakan enggak-enggak.
Well... Akhirnya giliran saya tiba juga. Saat dimana saya harus mempertanggungjawabkan isi tulisan saya di hadapan dua dosen penguji dan seorang dosen pembimbing. Hati makin enggak karuan ngeliat tiga orang dosen penguji sudah masuk ruangan dan pintu ditutup. Oke, pertunjukkan dimulai :D
Belum ada dua menit saya ngomong, masih di slide pertama, salah seorang dosen nyeletuk karena statement yang saya keluarkan. “ah, kata siapa kayak gitu gimana sih”. DEG! Seketika kayak aliran darah berhenti. But the show must go on, presentasi berlanjut sampai pada slide akhir.
Kurang lebih satu jam saya didalam. Presentasi, tanya jawab, diskusi, kritik, saran. Pressure, grogi dan deg-degan dikit-dikit hilang ketika suasana didalem ruang sidang semakin enak. Apalagi kalo ngelihat beliau-beliau ketawa, rasanya jadi semakin tenang. Walaupun saya sempet diketawain, dikritik, dan dengan begonya bilang kalo KPI itu milik pemerintah (plis, kubur gue sekarang -,-), tapi overall saya sangat bersyukur. Rasa-rasa pengen banget nyiumin satu-satu itu tiga dosen penguji yang pada baik-baik banget. Saya ngerasa rileks banget pas masuk sesi tanya jawab, itu juga karena didukung mereka pada baik, ngomongnya santai dan banyak senyum. Pertanyaan demi pertanyaan dan berujung saran akhirnya selesai juga.

Ternyata bener kata temen-temen yang sudah lebih dulu melewati masa sidang. Satu demi satu teman-teman saya bilang "didalem tuh enggak sengeri yang dibayangin kok". Kalau sebelum sidang saya menganggap statement itu adalah the biggest bullshit in the world, sekarang ini saya juga mau bilang sama lo lo pade kalo "sidang tuh enggak sengeri yang dibayangin kok". Hahaha malah songong ;p
Saat-saat mendebarkan diruang sidang akhirnya selesai, dan digantikan dengan saat-saat 1000 kali lebih deg-degan lagi waktu dipersilahkan keluar untuk menunggu beliau-beliau berdiskusi untuk memutuskan lulus atau tidaknya saya. Didepan pintu, teman-teman sudah bergerombol ,bahkan sejak daya presentasi tadi. Saya keluar dari ruangan sidang. Mereka menyambut dengan enggak berenti kasih semangat dan kata-kata yang menangkan.
Enggak sampai dua menit, saya dipersilahkan masuk lagi, dan disuruh tanda tangan pada kertas berita acara. Dosen pembimbing mempersilahkan saya duduk dan...
“tim penguji sudah memutuskan................... anda tidak perlu mengulang ujian lagi. Anda dinyatakan lulus. Tapi kami belum memberikan nilai. Perbaiki skripsi anda agar nilainya juga maksimal.”
Ya, saya lulus. Denger kalimat itu rasanya super plong, lega dan bahagia pastinya. Walaupun memang masih revisi, tapi paling tidak satu step lagi sudah saya lewati. Alhamdulilah. Nikmat Allah memang luar biasa.
Berbulan-bulan ngerjain yang tentunya menguras tenaga pikiran dan semangat yang enggak main-main. Berbulan-bulan mencoba fokus dan perang sama rasa males tapi sering kalah ;p. Alhamdulilah akhirnya semua sedah terlewati.
Bahagia akhirnya lulus juga.  Bahagia bisa bikin orang tua bangga dengan berita kelulusan saya. Bahagia disambut dengan pelukan dan ucapan selamat dari teman-teman ketika keluar dari ruang sidang. Dan satu lagi yang bikin saya lebih bahagia. Sahabat-sahabat saya juga banyak yang dinyatakan lulus periode ini. Ya, bahagia yang sejati adalah ketika kamu berbahagia atas suatu hal dan orang-orang terdekatmu juga sedang merasakan bahagia karena hal yang sama.




 Selamat juga untuk teman-teman komunikasi 2008 yang sudah sukses diruang sidang \(^o^)/ . Akhirnya, September Ceria milik kita bersama~